cool hit counter

“Zombie Angelina Jolie” Muncul Lagi, Ungkap Wajah Asli Tanpa “Editan” Setelah Keluar Penjara

Shopee Promo

kobexielite.com/ – Seorang wanita yang dijuluki “Zombie Angelina Jolie ” di Iran mengungkapkan wajah aslinya setelah dia dibebaskan dari penjara.

Sahar Tabar , (21 tahun), akhirnya membuka kedok dirinya setelah beberapa tahun lalu terkenal di dunia “menyerupai” fitur wajah bintang Hollywood dengan riasan dramatis dan foto yang diedit.

Dia sebelumnya dijuluki mumi peniru bintang Tomb Raider Angelina Jolie, serta dicap sebagai “zombie” dan “pengantin mayat”.

Awalnya, wanita yang menggandrungi media sosial itu diisukan telah menjalani setidaknya 50 operasi untuk mendapatkan tampilan mengerikan yang menghasilkan ribuan pengikut.

Dia memakai rahang yang tajam, tulang pipi besar, dan lensa kontak biru es. Demi memperkuat ilusi bahwa dia baru saja “digali” warna kulitnya pun dibuat tampak kusam.

Tapi dia sekarang akhirnya menyerah dan memamerkan wajah aslinya dalam sebuah wawancara TV setelah dibebaskan dari penjara.

Sahar menghabiskan 14 bulan di balik jeruji di penjara gurun Qarchak, yang dikenal sebagai “penjara wanita terburuk di Iran.”

Dia ditangkap pada Oktober 2019 karena kejahatan termasuk penistaan agama dan mempromosikan kebohongan di publik karena unggahan media sosialnya.

Wanita berusia 21 tahun itu awalnya dipenjara selama 10 tahun dan harus menghadapi satu dekade lagi dalam kurungan rumah sebelum dia dibebaskan karena kerusuhan publik.

Sahar, yang memiliki nama asli Fatemeh Khishvand, kini telah mengakui bahwa dia tidak pernah menjalani operasi untuk mendapatkan penampilan menakutkan, yang selama ini diunggah dan beredar di sosial media.

Kenyataannya, wanita ini hanya ahli menggunakan applikasi pengedit gambar .

Secara terang-terangan dia mengaku memalsukan fotonya dengan harapan mendapatkan ketenaran di dunia dengan “makeover” mengerikan palsu tersebut.

Dia mengatakan kepada outlet berita yang dikelola negara: “Apa yang Anda lihat di Instagram adalah efek komputer yang saya gunakan untuk membuat gambar.”

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa dia “memiliki keinginan untuk menjadi terkenal sejak masih kecil.”

Dia pun percaya bahwa “dunia maya adalah cara yang mudah.”

“Itu jauh lebih mudah daripada menjadi aktor,” kata Sahar sebagaimana dilansir The Sun pada Rabu (26/10/2022).

Namun, wanita Iran ini mengaku tidak ingin kembali hadir di dunia maya setelah masalah hukumnya selesai, terlepas dari kesuksesan awal yang diraih dengan menggunakan aplikasi pengedit foto.

Dia menambahkan: “Saya yakin saya bahkan tidak akan memasang Instagram di ponsel saya lagi, apalagi memiliki akun.”

Penipu yang sempat mengelabui warganet dengan Photoshop itu, mengatakan dia mengubah gambarnya dengan riasan sebelum mengeditnya sebagai “lelucon.”

Sahar juga mengklaim dia tidak sengaja merujuk karakter zombie-nya pada bintang film papan atas Angelina Jolie atau Mayat Pengantin.

Saya yakin saya bahkan tidak akan memasang Instagram di ponsel saya lagi, apalagi memiliki halaman.

Dia juga mengungkapkan penyesalannya atas unggahan seramnya setelah penangkapannya tiga tahun lalu.

“Ibuku menyuruhku berhenti, tapi aku tidak mendengarkan. Terkadang kata-kata orang asing atau teman bisa lebih penting daripada kata-kata orang tua,” sesalnya.

Meskipun Sahar tidak secara terbuka membahas waktunya di penjara, kelompok hak asasi manusia mengeklaim tempat itu penuh dengan penyakit, memiliki sanitasi yang buruk, dan penuh dengan penyiksaan, pembunuhan dan pemerkosaan.

Tahanan yang dituduh melakukan kejahatan kekerasan dan tahanan politik perempuan semuanya ditahan bersama di kompleks tersebut.

Dilansir dari , lebih dari 2.000 tahanan dilaporkan ditahan di penjara yang sangat penuh sesak itu. Lebih dari dua pertiga dari mereka bahkan tidak memiliki tempat tidur.

Anak-anak yang telah ditahan bersama ibu yang masih menyusui mereka juga tinggal di dalam penjara.

Narapidana yang memprotes kondisi tersebut seringkali disiksa dengan dijejalkan ke sel isolasi.

Sahar sementara itu, dilaporkan sempat menggunakan ventilator setelah tertular virus corona saat berada di penjara, menunggu permohonan kebebasannya dikabulkan.

Namun, Pusat Hak Asasi Manusia yang berbasis di AS di Iran mengatakan bahwa permintaan jaminan atasnya ditolak oleh seorang hakim.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://kobexielite.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://kobexielite.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

close Shopee Promo